Wajib Tahu !! Ini Cara Mendidik Anak Yang Baik dan Benar

Mendidik Anak Yang Baik dan benar
Parenting adalah pola asuh dan mendidik anak sejak lahir hingga sang anak sudah memenuhi kriteria untuk disebut sebagai pribadi dewasa. Salah satu cara agar orang tua mengetahui cara mendidik anak yang baik adalah dengan terus belajar. Belajar itu tidak sebatas di lembaga formal atau hanya tugas anak-anak yang masih sekolah tapi belajar itu harus dilakukan sepanjang hayat. Proses belajar bagi orang dewasa disebut andragogi. Istilah ini diperkenalkan oleh Alexander Kapp dan dikembangkan oleh Malcolm Knowles.

Mendidik Anak Yang Baik dan Benar

Dalam menerapkan pola asuh kepada anak, selain pertumbuhan fisik, hal yang lebih penting yang harus diperhatikan orang tua adalah kedewasaan mental anak. Kebanyakan orang tua menganggap remeh saat mendidik anak, tak sedikit pula yang kebingungan dengan tugas mereka dalam mendidik anak. Akibatnya banyak orang tua yang salah menerapkan pola asuk kepada anaknya.

Tidak ada sekolah khusus yang mengajarkan orang tua cara mendidik anak, sehingga diperlukan peran aktif orang tua untuk mencari informasi tentang parenting sebanyak mungkin. Selain berkonsultasi langsung dengan ahli parenting atau saling bertukar pengalaman dengan sesama orang tua. Informasi parenting dapat dicari melalui internet, buku, atau ikut seminar tentang parenting.

Blog parentinganak.com ini merupakan salah satu media online yang dapat dijadikan tempat bagi orang tua untuk men dapatkan informasi parenting yang baik dan asik. Menjadi orang tua tidak boleh miskin ilmu, karena pola asuh yang diterapkan orang tua akan menjadi penentu masa depan anak, keluarga bahkan bangsa.
Baca juga : Cara Mendidik Anak Menurut Ajaran Rasulullah
Karena kedewasaan mental anak harus dibimbing dan diberikan stimulus agar mental anak terus berkembang hingga akhirnya menjadi manusia bermental dewasa. Dalam buku parenthink dijelaskan, ada tiga tolak ukur kedewasaan anak, yaitu :


1. Anak dapat mengelola diri secara mandiri.

Sebagai orang tua kita dihadapkan pada pilihan yang dilematis, atara mendidik anak sebagai seorang penurut atau mendidik anak menjadi mandiri, keduanya terlihat sama-sama bagus tapi silahkan anda perhatikan penjelasan berikut ini.

Pertama, mendidik anak menjadi penurut, tahukah anda jika kita bentuk anak menjadi orang penurut dengan menjalankan perintah atau keputusan orang tua, maka secara tidak langsung kita telah mengajarkan mereka menggantungkan hidupnya kepada orang lain. Karena anak terbiasa tinggal menjalankan perintah atau keputusan yang sudah ditentukan orang tua, dan saat anak memiliki pilihan sendiri orang tua biasanya anak akan di cap sebagai anak yang bandel, pembangkang dan selalu membantah orang tua.

Kalau anak terlalu nurut kepada orang tuanya, kemungkinan besar dia juga akan menurut dengan orang lain. Ngeri juga kan kalau nanti sampai besar anak kita menjadi orang penurut. Tidak hanya kepada orang tuanya, tetapi kecenderungan anak juga akan menurut kepada perintah teman-temannya yang belum tentu benar. Oleh karena itu, Salah satu penyebab kenapa banyak para remaja yang terjerumus dalam pergaulan negatif adalah karena mereka terbiasa menggantungkan keputusan hidupnya kepada orang lain.

Kedua, Mendidik anak menjadi mandiri. Mandiri bearti anak tidak lagi menggantungkan keputusan hidupnya pada orang lain. Anak sudah dapat menentukan keputusan hidupnya sendiri dengan penuh tanggung jawab karena anak sudah mengetahui resiko dari keputusannya tersebut. Untuk bisa menjadi mandiri anak harus dilatih untuk berjuang dan berusaha dan itu butuh waktu untuk belajar.

Anak mandiri akan melihat orang lain sebagai sumber pengetahuan dan menjadikannya sebagai tempat mendapatkan informasi untuk bekal mengambil keputusan. Salah satu yang perlu diajarkan orang tua kepada anak adalah sebab-akibat. Rasa tanggung jawab anak harus dibangun sejak kecil dengan cara membiarkannya menghadapi resiko yang ada. Hal ini dimaksudkan agar anak memiliki "pustaka pengalaman" supaya anak bisa mengambil keputusan dengan lebih berhati-hati dalam mempertimbangkan resiko dan konskuensinya.


2. Anak dapat belajar dan menguasai hal baru.

Pada dasarnya anak memiliki prinsip hidup untuk menjalankan yang enak dan menghindari yang gak enak. Tugas kita sebagai orang tua adalah membantu anak untuk dapat belajar dan terbiasa dengan hal baru. Berikan dorongan dan semangat kepada anak untuk tidak mudah menyerah dan harus berjuang dengan cara yang asik sesuai karakter anak anda.

Meskipun awalnya sulit, kalau kita selalu berusaha dan mencoba kita pasti akan menemukan solusi dan jawaban sesulit apapun. Karena untuk mendapatkan sesuatu perlu usaha yang keras, bahkan kadang harus berulang-ulang. Jika kegagalan menghampiri, beritahu anak untuk tidak patah semangat dan tetap harus berusaha dan semakin giat berinovasi.


3. Anak dapat terlibat dalam hubungan sosial.

Mengajarkan anak untuk memiliki hubungan sosial dengan sekitar dapat dimulai dengan mengajarkan kepada anak untuk peduli pada dirinya sendiri. Kemudian ajarkan kepada ada bahwa menjalin relasi dan peduli terhadap orang lain itu juga penting.  Tugas orang tua adalah menstimulasi anak untuk belajar peduli terhadap orang lain. Orang tua harus bisa menjadi sumber informasi yang berguna bagi anak. Salah satu trik yang dapat digunakan oleh orang tua adalah dengan membacakan buku cerita yang mengajarkan tentang menjalin hubungan sosial kepada sesama untuk saling menyayangi.
Baca juga : Ajarkan anak Sopan Santun Sejak Dini
Sebagai sumber pembelajar yang baik bagi anak, orang tua tidak perlu takut dianggap "jahat". Memang dalam proses belajarnya, anak-anak akan terlihat "menderita". Agar orang tua dapat menjadi sumber belajar, orang tua harus rela saat anak "menderita" dan "mendapatkan resikonya" agar anak dapat belajar tentang sebab-akibat. Menjadi sumber belajar bagi anak memang tidak mudah, maka orang tua diharuskan untuk belajar dan memperdalam kemampuan untuk mendidik anak yang baik dan benar.

Share
Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.

LATEST ARTICLES

Posting Komentar